Apa yang Menjadi Pilar Peradaban Kita?

Kompas.com - 21/02/2022, 15:00 WIB
Sumber Gambar: Dok. Kepustakaan Populer Gramedia
Rujukan artikel ini:
Sapiens Grafis vol. 2: Pilar-pilar…
Pengarang: Yuval Noah Harari
Penulis Redaksi KPG
|
Editor Almira Rahma Natasya

Sapiens Grafis Vol. 2: Pilar-pilar Peradaban karya kolaborasi Yuval Noah Harari dengan dua komikus, David Vandermeulen dan Daniel Casanave, dibuka dengan sejarah revolusi pertanian.

Dari situ, sebetulnya kita bisa menduga pembaca akan diarahkan ke mana, namun mari kita jajaki secara runtut.

Apa yang membedakan para pemburu-pengumpul dengan mereka yang bercocok tanam dan mengapa kemudian kita menganggap yang satu lebih beradab ketimbang yang lain?

Jawaban paling gampang tentu melalui asumsi bahwa sesuatu yang baru mestilah lebih baik dari yang lama.

Sesuatu yang baru adalah upgrade dari yang lama.

Asumsi itu masuk akal mengingat Sapiens, sebagaimana makhluk hidup lain, berevolusi dari masa ke masa.

Dengan kata lain, Sapiens menjadi semakin beradab dari masa ke masa, meninggalkan ketidakberadaban para pendahulunya.

Jared Diamond—yang menjadi inspirasi Harari menulis buku Sapiens: Riwayat Singkat Umat Manusia—punya jawaban sendiri di Guns, Germs, and Steel, Collapse, dan The World Until Yesterday.

Tapi kali ini, mari kita jabarkan menurut penjelasan Harari di bukunya yang fenomenal, Sapiens dan Sapiens Grafis.

Revolusi Pertanian dalam Buku Sapiens

Jadi, apa yang membuat mereka yang bercocok tanam lebih beradab dari pemburu-pengumpul?

Pemburu-pengumpul bergantung ke alam yang penuh “ketidakpastian”.

Ketika membutuhkan makanan, mereka keluar untuk memburu binatang-binatang besar di alam liar, kemudian makan, kenyang, istirahat, butuh makanan, berburu lagi, dan begitulah siklusnya.

Semuanya baik-baik saja selama alam masih mengakomodasi kebutuhan mereka.

Semakin lama, binatang buruan semakin sedikit.

Muncullah kebutuhan akan cadangan makanan.

Sebelum itu, pemburu-pengumpul beranggapan cadangan makanan mereka adalah alam liar itu sendiri—pokoknya alam pasti memberikan kita makanan! Lama-kelamaan, mereka merasa perlu mengusahakan cadangan makan sendiri.

Di situlah revolusi pertanian dimulai.

Apakah revolusi pertanian sekadar mengubah Sapiens dari pemakan daging menjadi pemakan gandum dan tanaman-tanaman lain? Tidak.

Pemburu-pengumpul juga sudah makan kacang-kacangan dan Sapiens setelah revolusi pertanian juga memakan daging.

Perbedaannya hanya pada adanya satu kecenderungan baru, yakni domestikasi.

Alih-alih berjudi pada ketidakpastian jumlah hewan di alam liar, Sapiens memutuskan untuk memelihara dan mengembangbiakkan hewan-hewan tertentu.

Dari situlah aktivitas beternak dimulai.

Beternak pada akhirnya bukan sekadar menjadi aktivitas baru, tetapi juga melahirkan konsep kepemilikan, yang menjadi inti domestikasi.

Jika pada masa pemburu-pengumpul setiap bentang alam adalah milik semua orang, revolusi pertanian menciptakan kawasan-kawasan dengan hak milik.

Kawasan ini adalah lahan gandum milik komunitas ini, kawasan itu adalah peternakan sapi milik komunitas itu, dan sebagainya.

Domestikasi, yang bermula dari revolusi pertanian pada kira-kira 12.000 tahun lalu adalah akar bagi suatu gagasan besar yang pada kemudian hari menentukan seluruh hajat hidup manusia, sampai sekarang dan (kemungkinan besar) masa depan.

Perangkap Peradaban

Harari menyatakan revolusi pertanian adalah perangkap.

Pernyataan tersebut jelas menggemparkan.

Revolusi pertanian yang semula dianggap solusi memenuhi kebutuhan Sapiens setelah jumlah hewan di alam liar semakin sedikit, justru menciptakan kebutuhan-kebutuhan yang lebih besar, dan melebihi masa pemburu-pengumpul, Sapiens bekerja jauh lebih keras untuk memenuhi kebutuhannya.

Baca buku sepuasnya di Gramedia Digital Premium

Pada masa pemburu-pengumpul, wilayah di sekitar Yerikho dapat menampung kawanan nomaden yang terdiri atas 50 orang.

Empat ribu tahun setelahnya, ladang-ladang gandum menggantikan tumbuhan liar.

Di kawasan itu kemudian berdiri pedesaan yang ramai dengan penghuni diperkirakan mencapai 1.000 orang.

Revolusi pertanian menyebabkan ledakan penduduk.

Ya, berkat pertanian ada lebih banyak orang di Bumi, namun mereka juga lebih sengsara! Memangnya ada orang sadar yang mau menurunkan standar kehidupannya hanya untuk memperbanyak jumlah salinan genom Homo sapiens? Konyol. Tidak ada yang menyetujui bisnis ini! Ini perangkap! Dan perangkap itu menutup dengan sedemikian perlahan sehingga manusia terjebak di dalamnya sebelum memahami apa yang terjadi!” tulis Harari.

Oleh karena populasi meledak dan terus meningkat, Sapiens membutuhkan sesuatu dan sesuatu itu adalah tatanan.

Pada masa Hammurabi, tatanan ideal adalah hierarki, dan tatanan itu bertahan bahkan berabad-abad setelah kematiannya, tentu dengan perubahan dan penyesuaian di sana-sini.

Lalu pada 1776, di Amerika, dikemukakanlah landasan yang diharapkan menjadi basis sebuah tatanan baru, yaitu kesetaraan.

Namun apa yang dimaknai sebagai “kesetaraan” nyatanya menyuburkan hierarki juga.

Perbudakan yang menurut Hammurabi adalah sesuatu yang digariskan dewa-dewi, tidak mengalami perubahan sudut pandang pada tahun penetapan Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat tersebut.

Banyak penandatangan Deklarasi Kemerdekaan adalah pemilik budak,” Yuval mengingatkan dalam bukunya Sapiens: Riwayat Singkat Umat Manusia.

Mereka tidak membebaskan budak-budak mereka setelah menandatangani Deklarasi itu, dan mereka juga tidak menganggap diri mereka munafik.

Bahkan istilah “kemerdekaan” yang disebut dalam Deklarasi “tidak berarti bahwa orang-orang yang tidak berdaya bisa memperoleh dan menggunakan kekuasaan.”

Dengan demikian, tatanan Amerika tetap mempertahankan hierarki kekayaan.

Kaya atau miskin dipandang sesuatu yang alami, takdir hidup seseorang.

Di belahan dunia lain, orang-orang mengenal sistem hierarki ini sebagai kasta.

Seiring berjalannya waktu, hierarki tergantikan dengan konsep-konsep imajinatif lain.

Kesetaraan, kemerdekaan, kapitalisme, komunisme, feminisme, dan banyak gagasan lain mewarnai sejarah Sapiens.

Lantas dari semua itu, apa yang sesungguhnya menjadi pilar-pilar peradaban kita?

Jawabannya ada dalam sekujur buku Sapiens Grafis Vol. 2: Pilar-pilar Peradaban.

Sapiens Grafis Vol. 1: Kelahiran Umat Manusia

Sapiens Grafis Vol. 1: Kelahiran Umat Manusia lebih dahulu terbit pada April 2021.

Keduanya adalah adaptasi komik dari buku Sapiens, yaitu buku sains populer karya Yuval Noah Harari yang pertama kali terbit pada 2017 dan telah cetak ulang berkali-kali.

Sapiens kemudian menjadi pemicu maraknya penerbitan buku-buku sains populer di Indonesia.

Dalam kedua buku Sapiens Grafis, Harari berkolaborasi dengan David Vandermeulen untuk mengolah teks yang ringkas dan cocok untuk pembaca komik, sekaligus akurat alias dapat merepresentasikan dengan baik gagasan dalam Sapiens sebagai buku induknya.

Selain Vandermeulen, Harari juga menggaet Daniel Casanave untuk menggarap ilustrasinya.

Buku Sapiens Grafis Vol. 2: Pilar-pilar Peradaban telah terbit pada 12 Januari 2022. Dapatkan di toko buku terdekat, marketplace official Gramedia atau melalui Gramedia.com.

Selain itu, dapatkan juga gratis voucher diskon yang bisa digunakan tanpa minimal pembelian. Klik di sini untuk ambil vouchernya!

Dapatkan Diskonnya! Dapatkan Diskonnya!

Info buku: https://siapabilang.com/buku-sapiens-grafis-2/


Terkini Lainnya

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

buku
Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

buku
5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

buku
Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

buku
5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

buku
Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

buku
Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

buku
5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

buku
Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

buku
Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

buku
Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

buku
Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

buku
Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

buku
Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

buku
10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

buku
Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok  dengan Bentuk Wajah

Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok dengan Bentuk Wajah

buku
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.