Cara Elegan untuk Mengakhiri Toxic Friendship

Kompas.com - 04/08/2022, 08:00 WIB
cara keluar dari toxic friendship Sumber: the wonder cottage cara keluar dari toxic friendship
Rujukan artikel ini:
Berani Tidak Disukai
Pengarang: Ichiro Kishimi dan Fumitake…
|
Editor Rahmad

Sama seperti halnya sebuah hubungan asmara, hubungan pertemanan juga bisa menjadi toxic. Saat kamu merasa temanmu sering menyakiti, menjatuhkan, bahkan meremehkanmu, atau sering membuatmu merasa kurang layak secara terus menerus, maka inilah saatnya kamu mengakhiri pertemananmu itu.

Terjebak dalam sebuah lingkaran pertemanan yang toxic bisa sangat melelahkan untuk kamu. Jenis teman yang toxic sebaiknya perlu kamu hindari apalagi jika mereka sudah merugikanmu. Menyadari kalau kamu terjebak dalam toxic friendship, pastinya membuat kamu ingin segera mengakhiri hubungan yang tidak sehat ini.

Namun sayangnya, itu bukan hal yang mudah, apalagi jika kamu bertemu dengan temanmu setiap hari. Misalnya saja toxic friendship-mu ini teman kantor, teman sekolah. Saat kamu terjebak dalam toxic friendship, ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan. Berikut penjelasannya.

Punya Teman yang Toxic? Lakukan Ini

Sumber: zenful spirit

1. Kenali sifatnya yang beracun

Penting bagi kamu untuk mengenali apa saja sifat temanmu yang beracun alias toxic yang ditunjukkan olehnya. Dengan begitu, kamu dapat mencari tahu apakah temanmu itu memang benar “beracun” atau hanya teman yang toxic kepada kamu saja.

2. Dare to say ‘no’

Merasa tidak enak hati saat harus menolak permintaan temanmu sangatlah mungkin terjadi. Tapi, sebaiknya pastikan dulu bahwa teman toxic-mu tidak memiliki sifat semaunya saja. Jika kamu memutuskan untuk tetap bertahan pada toxic friendship, kamu harus mengetahui konsekuensinya serta kemungkinan yang akan terjadi nantinya.

Jika dirasa sudah sangat berlebihan, maka cobalah untuk berani melawan dan mengatakan tidak apa yang dilakukan oleh temanmu yang toxic ini. karena pada dasarnya kamu memiliki hak untuk menolak permintaannya.

3. Membuat batasan

Sangat penting untuk kamu membuat sebuah batasan yang jelas, terutama saat terjebak dalam toxic friendship. Karena hal ini sangatlah berguna untuk melindungi diri kamu sendiri. Saat kamu berada di sekitar orang yang toxic, yang harus kamu selamatkan terlebih dahulu adalah kesehatan mental.

Jangan sampai, kamu harus mengorbankan kesehatan mental serta kebahagiaanmu hanya untuk membuat senang temanmu yang toxic itu.

4. Prioritaskan diri kamu

Ketika kamu mengatakan pada temanmu bahwa kamu merasa tersakiti, kamu seringkali merasa bersalah dan juga tidak enak. Tapi, kamu harus bisa menjadikan diri kamu sebagai prioritas.

Baca buku sepuasnya di Gramedia Digital Premium

Seorang ahli resolusi konflik, Karen Valencic mengatakan bahwa hal itu didasarkan pada bagaimana kamu melihat dirimu itu dihargai. Kalau kamu membiarkan mereka, maka kamu tidak melihat dirimu sendiri sebagai sesuatu yang berharga.

Jadi, kalau kamu merasa tindakan yang temanmu lakukan kepadamu adalah hal yang salah, maka ini bisa menjadi motivasi kamu untuk mengakhiri toxic friendship.

5. Hapus pertemanan di media sosial

Kamu sebetulnya tidak perlu tahu apa yang sedang teman toxic mu itu lakukan, begitu pula dengan mereka, yang juga tak perlu tahu apa yang kamu lakukan. Namun, hadirnya media sosial sudah menjadi sumber informasi. Di mana kita sebagai pemiliknya seringkali mengunggah informasi yang tidak perlu ke media sosial kita.

Terkadang, informasi itulah yang bisa menimbulkan perasaan dendam, cemburu, atau gosip yang berlebihan. Namun, saat kamu memutuskan untuk menghapus pertemanan di media sosial, ini akan membuatmu menjadi lebih baik.

6. Berteman dengan yang lain

Tak masalah kalau kamu merasa berat untuk melepaskan dan memilih berteman dengan temanmu yang toxic. Namun, ada baiknya kamu tetap berkomunikasi dengan teman lainnya yang tidak tergolong toxic.

Dengan begitu, kamu bisa berbagi cerita dan meminta pandangan yang objektif dari orang yang berada di luar lingkaran toxic friendship. Cobalah untuk bercerita seputar yang kamu alami, lalu tanyakan pendapat mereka terkait hal yang kamu alami.

7. Akhiri pertemanan

Kalau kamu merasa sudah tidak bisa lagi mentoleransi masalah dalam hubungan pertemanan kamu, maka jangan ragu untuk mengakhirinya. Perlu kamu ingat, menjaga kesehatan mental serta kebahagiaan diri sendiri adalah hal yang penting untuk dilakukan. Dengan begitu, kamu bisa fokus dalam menjalani hidup serta aktivitas kamu yang lain tanpa adanya gangguan dari temanmu yang toxic.

Itulah cara yang bisa kamu lakukan untuk mengakhiri toxic friendship yang sedang kamu alami. Jika kamu masih merasa ragu, kamu bisa membaca buku-buku yang berkaitan dengan hal yang kamu alami. Untuk menguatkan dirimu, kamu bisa membaca buku Berani Tidak Disukai.

Buku ini menyajikan jawaban secara sederhana dan juga secara langsung. berdasarkan pada teori Alfred Adler, satu dari tiga psikolog terkemuka pada abad ke-19. Buku ini mengutip percakapan yang terjalin saat ia membantu muridnya dalam memahami bagaimana masing-masing dari kita mampu untuk menentukan arah hidup sendiri, serta terbebas dari belenggu trauma di masa lalu dan beban ekspektasi orang lain.

Buku Berani Tidak Disukai juga akan memandu kamu untuk memahami konsep mencintai diri, memaafkan diri sendiri serta menyingkirkan hal yang tidak penting dari pikiran. Buku ini juga akan membantumu membangun keberanian untuk mengubah diri kamu menjadi lebih baik.

Buku ini bisa segera kamu dapatkan di https://www.gramedia.com/


Terkini Lainnya

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

buku
Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

buku
5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

buku
Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

buku
5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

buku
Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

buku
Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

buku
5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

buku
Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

buku
Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

buku
Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

buku
Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

buku
Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

buku
Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

buku
10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

buku
Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok  dengan Bentuk Wajah

Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok dengan Bentuk Wajah

buku
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.