Mengenal 4 Cara Mendidik Anak, Cara Mana yang Kamu Gunakan?

Kompas.com - 27/06/2022, 10:04 WIB
Cara Mendidik Anak Sumber Gambar: Canva Cara Mendidik Anak
Rujukan artikel ini:
Parent-Things: Yang Terlewat Dari Parenting
Pengarang: Dhuha Hadiyansyah
Penulis Renny Novita
|
Editor Almira Rahma Natasya

Terkadang orang tua merasa seperti mereka hanya berbicara kepada anak-anak mereka tentang satu hal, "Jangan lakukan ini, jangan lakukan itu!"

Namun, sebenarnya para psikolog memberikan tips bagaimana orang tua dapat mengajarkan aturan kepada anaknya tanpa harus menjelaskannya berulang kali.

Orang tua dapat mengadopsi salah satu dari empat cara mendidik anak, ditambah dengan informasi apa yang mereka sukai tentang sistem pengasuhan yang mereka terapkan, dan apa yang tidak ingin mereka adopsi dari orang tua mereka.

Sebagai orang tua, sangat disarankan untuk memiliki prinsip memadukan antara memenuhi kebutuhan anak dan menetapkan aturan, bahwa tidak semua yang anak inginkan sendiri itu baik untuk mereka.

Anak-anak perlu belajar apa yang merugikan mereka dan untuk mempertimbangkan kebutuhan orang lain.

Inilah seni mengasuh anak.

4 Cara Mendidik Anak

Mengutip dari buku Parent-Things: Yang Terlewat Dari Parenting, setidaknya ada empat gaya orang tua membesarkan dan mendidik anak-anak mereka.

1. Diktaktor

Ciri dari orang tua tipe ini adalah mengedepankan hukuman kepada anak-anak yang dianggap tidak patuh.

Mereka memaksa anak-anaknya untuk patuh tanpa syarat, karena mereka menganggap yang paling tahu banyak hal dan berpengalaman.

Tipe yang mereka adopsi ini bukan karena mereka tidak sayang, tetapi karena cara pandang mereka tentang mendidik anak adalah dengan memberlakukan aturan ketat dan paksaan.

Anak-anak hanya cukup mematuhi peraturannya supaya menjadi orang yang sukses.

Pada praktiknya, tipe ini biasanya tidak memberikan anak kesempatan untuk meminta penjelasan yang memadai.

2. Autoritatif

Tipe yang kedua ini berharap anak-anak mereka mematuhi perintah, tetapi mereka juga responsif terhadap permintaan anak.

Perintah yang diberikan biasanya jelas dan detail, sehingga mereka mampu memberikan argumen mengapa anak harus melakukan ini atau melarang anak melakukan sesuatu.

3. Permisif

Orang tua yang memilih cara ini, menerapkan sedikit aturan dan memiliki sedikit konflik, karena kebutuhan anak selalu terpenuhi selama mereka senang.

Baca buku sepuasnya di Gramedia Digital Premium

Bahkan pada taraf tertentu, orang tua tipe ini membela dan menoleransi tindakan anak-anak meskipun melanggar aturan umum.

4. Demokratis

Cara terakhir dalam mendidik anak adalah demokratis.

Orang tua jenis ini melibatkan anak-anak dalam mengambil keputusan-keputusan penting.

Aturan-aturan keluarga akan dinegosiasikan dengan seluruh anggota.

Anak-anak memiliki suara yang dianggap sama dengan suara anggota keluarga lainnya.

Cara Mendidik Anak yang Banyak Dipilih oleh para Pakar

Pola pengasuhan yang secara umum lebih disukai oleh para pakar adalah tipe autoritatif, menurut para ahli dalam buku Parent-Child Relations.

Penulis buku Parent-Things: Yang Terlewat Dari Parenting, mengemukakan bahwa alasan para ahli, yakni Hisham Altalib, Abdul Hamid Abusulayman, dan Omar Altalib, memilih tipe autoritatif, karena tipe ini akan mengondisikan anak berada dalam aturan yang diawasi oleh orang dewasa.

Bagaimana pun, anak-anak selalu membutuhkan bimbingan orang dewasa, dan di saat yang sama, mereka perlu mendapatkan penjelasan yang detail serta memadai.

Pada intinya, sebagai orang tua, kita perlu memikirkan dan merenungkan alasan memilih, apakah pola yang dijalankan relevan dengan perkembangan zaman serta perkembangan jiwa anak, atau apa kekuatan dan kelemahan pola asuh yang sedang dikembangkan.

Berbicara tentang aturan yang diberlakukan di dalam pola pengasuhan, ternyata ketika kita memberlakukan suatu aturan kepada anak, ada aturan yang tidak boleh membelenggu anugerah asasi yang diberikan Tuhan kepada setiap individu.

Anugerah ini disebut oleh pakar keluarga Virgina Satir (1916-1988) sebagai lima kebebasan atau five freedom, antara lain:

  1. Kebebasan untuk mencermati
  2. Kebebasan mengutarakan pendapat
  3. Kebebasan merasakan
  4. Kebebasan untuk berkehendak
  5. Kebebasan beraktualisasi

Penjelasan detail dari masing-masing kebebasan di atas dapat kalian baca di dalam buku Parent-Things: Yang Terlewat Dari Parenting yang tidak hanya berfokus pada anak, tetapi juga pada kita sebagai orang tua yang akan menjalankan peran, seperti misalnya tentang luka lama kita yang belum sembuh di masa kecil.

Buku Parent-Things: Yang Terlewat Dari Parenting dapat kalian temukan di Gramedia.com atau di toko Gramedia terdekat di kotamu.

Selain itu, ada gratis voucher diskon yang bisa kamu gunakan tanpa minimal pembelian. Yuk, beli buku di atas dengan lebih hemat! Langsung klik di sini untuk ambil vouchernya.

promo diskon promo diskon


Terkini Lainnya

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

buku
Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

buku
5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

buku
Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

buku
5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

buku
Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

buku
Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

buku
5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

buku
Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

buku
Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

buku
Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

buku
Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

buku
Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

buku
Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

buku
10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

buku
Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok  dengan Bentuk Wajah

Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok dengan Bentuk Wajah

buku
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.