Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Macam Rumah Adat Jawa Tengah yang Unik dan Kaya Akan Makna

Kompas.com - 25/01/2023, 12:30 WIB
macam rumah adat jawa tengah Sumber: rukita macam rumah adat jawa tengah
Rujukan artikel ini:
Ensiklopedia Indonesia Provinsi Jawa Tengah
Pengarang: Kusnadi Wasrie
|
Editor Rahmad

Tahukah kamu, kalau rumah adat Jawa Tengah tidak hanya rumah Joglo, lho. Ternyata, terdapat 4 bentuk rumah adat Jawa Tengah, yaitu Panggang Pe, Kampung, Limasan, dan Joglo.

Akan tetapi, di antara keempat bentuk rumah tersebut, bentuk Joglo memang yang paling populer dibandingkan dengan rumah bentuk lainnya.

Indonesia memang identik dengan keunikan dari budayanya, sehingga, tidak heran kalau semua daerah di Indonesia memiliki ciri khas rumah adatnya masing-masing.

Hal ini juga dapat terlihat dari beragamnya pakaian adat, upacara adat, senjata tradisional, dan juga rumah adatnya.

Nah, penasaran seperti apa saja rumah adat Jawa Tengah yang ada, dan mungkin belum kamu ketahui? Simak ulasannya berikut ini, ya!

Macam-macam Rumah Adat Jawa Tengah

1. Rumah Adat Limasan

rumah adat limasan rumah adat limasan

Rumah adat limasan adalah rumah adat Jawa Tengah yang mempunyai bangunan berbentuk persegi panjang atau lebih tepatnya berbentuk limas. Banguan limasan ini mempunyai empat buah atap, di antaranya dua atap kejen dan buah atap bronjong.

Rumah adat Jawa Tengah limasan ini memang sangatlah sederhana. Ini juga sesuai dengan karakteristik orang Jawa yang sederhana. Selain itu, rumah adat limasan juga menyimpan filosofi tersendiri.

Di mana, rumah ini dapat dikatakan sebagai rumah adat yang tahan gempa, sebab semua tiang penyangganya kokoh yang terbuat dari kayu. Jadi, sangat sesuai untuk melindungi orang yang ada di dalamnya.

2. Rumah Adat Joglo

rumah adat joglo rumah adat joglo

Pemberian nama Joglo pada rumah adat Jawa Tengah ini kaya akan maknanya. Kata Joglo sendiri diambil dari kata “tajug” dan “loro”. Makna dari dua kata tersebut adalah penggabungan dua tajug. Atap dari rumah adat joglo ini memang memiliki bentuk tajug yang menyerupai gunung.

Awalnya, rumah adat Jawa Tengah ini memiliki bentuk bujur sangkar dengan empat pokok tiang di bagian tengahnya. Tiang tersebut dinamai dengan saka guru.

Lalu, tiang itu digunakan blandar bersusun yang bernama tumpeng sari. Namun, seiring perkembangan zaman, ada tambahan ruang di dalam rumah joglo.

3. Rumah Adat Panggangpe

rumah adat panggangpe rumah adat panggangpe

Bangunan rumah adat Jawa Tengah ini mempunyai empat atau enam tiang, dengan separuh bagian tiangnya ada di depan dan sengaja dibuat lebih pendek dari tiang bagian belakangnya. Rumah tipe ini adalah salah satu rumah mayoritas dari penduduk Jawa Tengah di zaman dahulu. Selain sebagai tempat tinggal, rumah ini juga digunakan sebagai tempat untuk berjualan, yaitu warung atau kios.

Rumah ini sebagian besar terbuat dari kayu dan bagian gentingnya dengan keaslian bangunan yang belum diberi cat. Warna coklat juga menjadi warna yang dominan dari rumah adat Jawa Tengah yang satu ini.

Baca buku sepuasnya di Gramedia Digital Premium

Selain itu, Cagak dalam Bahasa Jawa memiliki arti pondasi supaya rumah bisa berdiri dengan kokoh dan tembok yang terbuat dari kumpulan kayu terbentang dengan tambahan ukiran yang rapi.

4. Rumah Adat Kampung

rumah adat kampung rumah adat kampung

Rumah adat Jawa Tengah selanjutnya adalah rumah adat kampung. Bentuk rumahnya mirip dengan dua rumah panggangpe yang disatukan. Salah satu yang menjadi ciri khas dari rumah adat ini adalah adanya dua teras rumah di bagian depan dan di belakag.

Jenis rumah adat ini masih bisa ditemukan di masyarakat sampai saat ini, walaupun sudah dimodifikasi dengan beragam model yang lebih modern.

Rumah adat kampung ini adalah jenis rumah adat yang dimiliki oleh masyarakat biasa. Bangunan pokok dari rumah ini adalah tiang penyangga dengan jumlah yang dapat dibuat untuk memanjang sesuai dengan keinginan si pemilik rumah.

5. Rumah Adat Tajug

rumah adat tajug rumah adat tajug

Rumah adat Jawa Tengah yang satu ini biasanya berfungsi untuk tempat beribadah. Oleh sebab itu, orang biasa tidak diperbolehkan untuk membangun rumah jenis ini. Salah satu yang menjadi ciri khas dari rumah adat Jawa Tengah ini adalah memiliki bentuk atap yang running di bagian ujungnya.

Rumah tajug ini memiliki beberapa jenis, di antaranya adalah semar sinongsong, lambang sari, semar tinandhu, dan mangkurat. Salah satu contoh rumah tajug yang masih dapat kita temui saat ini adalah bangunan Masjid Agung Demak yang menjadi peninggalan Walisongo di masa kerajaan Demak.

Nah, jika kamu ingin mengetahui lebih banyak lagi tentang jenis-jenis rumah adat di nusantara, termasuk rumah adat Jawa Tengah lainnya, beserta segala hal tentang Jawa Tengah kamu bisa membaca buku Ensiklopedia Indonesia Provinsi Jawa Tengah.

Buku yang terdiri dari 193 halaman ini disusun sesuai dengan jumlah provinsi yang ada di Indonesia. Di mana, setiap provinsi berisi tentang uraian dan keterangan dan juga dilengkapi dengan gambar.

Buku ini mampu memberikan gambaran serta wawasan kepada pembacanya untuk mengetahui dan mengenal kekayaan bangsa Indonesia, terutama provinsi Jawa Tengah.

Buku ini mampu menambah wawasan serta pengetahuan kamu tentang negara Indonesia. Segera pesan dan beli buku ini melalui gramedia.com.

Selain itu, ada gratis voucher diskon yang bisa kamu gunakan tanpa minimal pembelian. Yuk, beli buku di atas dengan lebih hemat! Langsung klik di sini untuk ambil vouchernya.

promo diskon promo diskon

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.