Seperti Apakah Bucin? Ini Arti dan Faktor Penyebabnya dalam Psikologi

Kompas.com - 04/08/2022, 10:30 WIB
seperti apakah bucin pixabay seperti apakah bucin
Rujukan artikel ini:
Sudah Bukan Waktunya Jadi Bucin!
Pengarang: Tristanti Tri Wahyuni
|
Editor Rahmad

Kamu mungkin penasaran seperti apakah bucin itu? Istilah bucin lebih populer dikalangan anak muda yang sedang dalam fase kasmaran. Bahkan kamu bisa menemukan banyak kata-kata bucin yang bikin baper atau justru semakin merasa galau.

Lalu apa sebenarnya arti bucin? Jangan-jangan kamu sering mengalaminya dengan pasangan namun tidak menyadarinya. Namun perasaan bucin biasanya mudah disadari karena ke-bucin-an pada pasangan sebenarnya adalah sebuah pilihan.

Arti Seperti Apakah Bucin Itu

Bucin adalah singkatan dari "budak cinta". Istilah generik ini tidak ada artinya dalam KBBI atau Kamus Besar Bahasa Indonesia. Hal ini dikarenakan Bucin hanya tergolong dalam sebutan masyarakat sebagai bahasa Prokem atau bahasa gaul.

Istilah budak bukanlah apa yang digambarkan orang dahulu sebagai orang yang selalu mengikuti perintah tuan atau majikannya. Bucin atau budak cinta ini dapat digambarkan sebagai seseorang yang siap mengorbankan segala bentuk yang dimilikinya untuk pasangan.

Termasuk kekayaan, waktu, jiwa atau tubuh demi pasangan tercinta mereka. Berdasarkan penelitian tentang kata-kata bucin ini, kita mengetahui bahwa pria atau wanita lebih cenderung menjadi kekasih atau budak cinta jika mereka telah menjalin hubungan kurang dari tiga bulan.

Namun, hal ini tidak terkecuali sikap bucin seseorang juga bisa muncul meskipun mereka belum menjalin hubungan dan hanya saling menyukai atau mencintai. Dalam praktiknya bucin juga memiliki beberapa tingkatan dan tipe.

Itulah sebabnya setiap orang biasa memiliki tingkat ke-bucin-annya masing-masing. Kadar bucin ini juga bisa disebabkan karena kondisi psikologi setiap orang berbeda-beda.

Berdasarkan teori psikologi Sigmund Freud yang menyatakan bahwa arti bucin adalah idealisasi sadar atau tidak sadar seseorang terhadap orang lain. Hal ini ditandai dengan seseorang yang mencintai pasangannya dengan segenap jiwa dan raganya.

Seperti kata pepatah, "cinta itu buta", orang-orang yang menjadi budak cinta sering gagal melihat pasangannya secara logis. Orang yang bucin akan melihat pasangan mereka sebagai orang sempurna dan membiarkan pasangannya melakukan apa yang mereka inginkan.

Fanatisme dalam hubungan ini tentu memiliki dampak buruk. Efek negatif bucin adalah dapat merusak secara psikologis. Ini bisa dilakukan dengan menghilangkan logika bahwa Bucin rela melakukan apa saja demi pasangannya.

Seringkali dia tidak menyadari bahwa perilaku ini dapat membahayakan dirinya dalam jangka panjang dan menyebabkan kemunduran kondisi psikologisnya. Memang, mencintai seseorang itu baik, tapi jangan biarkan hidupmu terlalu bergantung padanya.

Baca buku sepuasnya di Gramedia Digital Premium

Fokus pada tujuan yang ingin kamu kejar dalam hidup dan jangan gunakan cinta sebagai panduan dan mengganggu impianmu.

Faktor Penyebab Bucin

Berdasarkan bukti ilmiah, seseorang yang menjadi bucin dapat dijelaskan oleh dua faktor yang ada dalam tubuh manusia seperti berikut ini:

1. Faktor Kimia

Faktor pertama adalah faktor kimia. Ini menjelaskan bahwa otak manusia pada dasarnya diprogram untuk jatuh cinta pada orang lain. Ketika seseorang jatuh cinta, hormon dopamin diproduksi dalam jumlah besar di otak.

Hal ini dapat membuat seseorang menjadi pecandu cinta sama seperti pecandu kokain. Ini juga menjelaskan bagaimana seseorang yang telah jatuh cinta dapat tetap bahagia dan menikmati dan bahagia dalam segala hal yang mereka lakukan dengan pasangannya.

2. Faktor Psikologis

Faktor kedua adalah faktor psikologis, yang menggambarkan bagaimana seseorang dipengaruhi oleh keadaan mentalnya. Ini terlihat pada orang dengan harga diri rendah dan hati yang lemah. Mereka dikatakan lebih mungkin menjadi budak cinta dan hanyut dalam perasaannya.

Buku Sudah Bukan Waktunya Jadi Bucin yang ditulis Tristanti Tri Wahyuni dapat membantu kamu memahami tentang seperti apakah bucin itu. Praktik bucin sebenarnya sudah ada sejak zaman dahulu dan masih menjadi penyakit umum di kalangan milenial sekarang.

Mengapa bucin disebut penyakit? Secara sederhana, bucin dapat diartikan sebagai seseorang yang memiliki perasaan berlebihan terhadap seseorang. Jika tidak terkontrol, bucin akan melakukan berbagai hal buruk, termasuk menyakiti dirinya sendiri dan orang lain.

Pada tahap yang lebih parah, kebisingan bisa menjadi sumber bahaya. Karena itu, seperti penyakit pada umumnya, Bucin harus disembuhkan. Metodenya bisa kamu temukan dalam buku ini untuk memahami lebih dalam seperti apakah bucin itu.

Bukunya sendiri bisa kamu pesan dan beli lewat Gramedia.com!

Selain itu, ada gratis voucher diskon yang bisa kamu gunakan tanpa minimal pembelian. Yuk, beli buku di atas dengan lebih hemat! Langsung klik di sini untuk ambil vouchernya.

promo diskon promo diskon


Terkini Lainnya

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

Step by Step Belajar Jadi Youtuber Sukses

buku
Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

Mengulas Sejarah Ilmu Manajemen dari Awal Kemunculan Sampai Perkembangannya

buku
5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

5 Rekomendasi Buku yang Setidaknya Kamu Baca Sebelum Melakukan Pernikahan

buku
Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

Berapa Tinggi Badan Member TXT? Berikut Ini Profil 5 Member TXT yang Punya Postur Tinggi Menjulang Sampai Dijuluki ‘Titan’

buku
5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

5 Rekomendasi Buku Pantun Terbaik Untuk Belajar Karya Sastra Indonesia

buku
Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

Yuk Jalan-Jalan Virtual ke Jepang dengan Membaca Buku Ini!

buku
Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

Karya Sastra Pantun: Ini Sejarahnya Sampai Jadi Warisan Dunia oleh UNESCO

buku
5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

5 Tips Menjadi Programmer Pemula yang Sukses

buku
Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

Makna Mulia di Balik Kata Samawa Sebagai Ucapan Pernikahan

buku
Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

Siapa Member EXO yang Sudah Menikah? Yuk, Intip Fakta-Fakta Menarik Mengenai Para Member EXO Berikut Ini

buku
Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

Bolehkah Kelinci Makan Nasi? Simak Penjelasannya dan Pahami Juga Beberapa Makanan yang Berbahaya Bagi Kelinci

buku
Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

Jangan Ragu, Ini 9 Cara Sukses Memulai Bisnis Fashion!

buku
Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

Yuk Baca Puisi Motivasi Sukses, Biar Makin Semangat!

buku
Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

Ide Nama Panggilan untuk Sahabat Perempuan dan Tips Menjaga Persahabatan agar Tetap Awet dan Bertahan Lama

buku
10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

10 Model Rambut Keriting Pendek Wanita Terbaik yang Stylish

buku
Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok  dengan Bentuk Wajah

Ini Tips Memilih Model Rambut Wanita yang Cocok dengan Bentuk Wajah

buku
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.